Friday, October 10, 2014

Jalan-jalan ke Grojogan Sewu Tawangmangu (nonton orang pacaran)

Sudah seperti biasanya, hari sabtu dan minggu merupakan hari besar saya untuk berjalan-jalan. Karena saya termasuk pejalan dengan budget yang sangat terbatas (sekali), makanya saya pilih jalan-jalan ketempat yang dekat-dekat saja. Dan seperti biasanya Solo kembali menjadi pilihan. :D

Awalnya sih mau jalan-jalan sendiri di Solo, tapi ternyata pas menghubungi teman saya ternyata dia pas lagi pulang Solo. Yasudahlah akhirnya saya memaksa dia untuk mengantarkan jalan-jalan. Sambil nunggu teman saya datang, saya sempatkan dulu untuk jalan-jalan disekitar Gladak sambil foto-foto. Apes banget kayaknya buat saya yang jomblo ini,karena hampir semua sudut di Gladak ini dipenuhi orang yang lagi pacaran, Pakai acara gandengan tangan segala didepan umum, bikin para jomblo ngiri aja.:D


Nggak pakai lama akhirnya teman saya itu datang juga, dia nawarin mau dianter jalan-jalan kemana? Spontan aja aku bilang Tawangmangu. Karena memang belum pernah kesana. Langsung saja kita cabut ke Tawangmangu. Perjalanan sekitar satu jam dari pusat Kota Solo. Ternyata teman saya yang sejak lahir di Solo malah kurang tau persis jalan ke Tawangmangu. Dia terakhir kesana pas waktu masih SD. Duhhh.....duhhhh, saya justru lebih hafal jalan ke Tawangmangu, walaupun belum pernah kesana saya pernah ke Kemuning dan Candi Sukuh yang letaknya tidak terlalu jauh dari Tawangmangu.

Sampai disana, ternyata sudah ramai banget, maklum lagi akhir pekan juga. Jadi orang lagi banyak yang butuh piknik biar nggak stress. Harga tiketnya lumayan cukup mahal, Rp. 10.000 untuk orang lokal dan Rp. 110.000 untuk orang luar. Duhhh kasian tuh para bule yang kere. :D 


Dalam bayangan saya sebelumnya, kirain tuh setelah dari loket masuk tinggal jalan dikit aja terus udah bisa keliatan Grojogan Sewu-nya. Tapi kita harus berjuang dulu melewati anak tangga yang cukup curam untuk bisa sampai ke dekat air terjunnya. Dari pas anak tangga pertama aja udah mikir tuh gimana pas nanti naiknya. Ternyata benar, jumlah anak tangga naik dan turun berjumlah 1250. Buat yang belum pernah kesana, silahkan cobain sensasi piknik sambil berolahraga di Grojogan Sewu, Tawangmangu.


Setelah separuh perjalanan turun, saya berharap bisa melihat pemandangan indah sambil ngadem dibawah guyur terjun. Tapi sayangnya lagi, air terjun tersebut airnya sedikit sekali karena lagi musim kemarau. Mungkin untuk sementara namanya berganti jadi Grojogan Rongatus Seket. :P



Karena udah tanggung sampai dibawah, akhirnya mau nggakk mau harus menikmati pemandangan yang ada. Karena pemandangan air terjunnya lagi kurang menarik, pemandangan yang menarik adalah monyet-monyet yang berkeliaran serta orang-orang yang lagi pacaran. Eh monyetnya juga ada yang lagi pacaran juga dink. :D




Sama seperti waktu di Solo, jiwa kejombloan saya kembali terusik melihat orang-orang yang mesra sambil mainan air. Apalagi pas liat monyet yang pacaran, dalam hati "monyet aja bisa pacaran, kok saya enggak". :(



Tapi yasudahlah, terima nasib aja dulu. Kali aja nanti bias ketemu jodohnya dijalan.



2 comments:

  1. Ckckck... bener2 tega itu pengelolanya. Mosok tarif bule Rp 110.000? Eh, mungkin itu $10 yang dirupiahkan dengan tarif flat Rp11.000 / dollar ya? :D

    Setuju banget di Grojogan Sewu lebih banyak orang pacarannya daripada monyet2nya. #eh..

    ReplyDelete
  2. iya tuh kasian kalo bule yg kere :D
    orang pacaran lebiih bertebaran dimana mana dari pada monyetnya

    ReplyDelete