Sunday, May 25, 2014

Tentang Prameks


Seperti biasanya kalau lagi weekend dan lagi nggak ada kegiatan sama sekali, yang saya lakukan adalah jalan-jalan. Dan minggu ini nggak tau kenapa pengen jalan-jalan ke Solo lagi. Udah lupa dah berapa kali jalan ke Solo. Pertama kali ke Solo adalah waktu mau nulis buku kenang-kenangan buat adeku yang mau nikah. Sok-sokan cari tempat yang tenang gitu buat nulis. Soalnya kalau nulis dirumah nggak dapet ide.


Alasan kenapa Solo? Soalnya Solo itu nggak terlalu jauh dari Jogja. Sebenarnya nggak ada tujuan khusus juga kalau pergi ke Solo. Kalau nggak ketemu temen ya cuma numpang baca buku aja di kereta, trus nyari makan siang dan sorenya balik lagi ke Jogja. Emang agak selo banget sih. Tapi ya mau ngapain juga di Solo? Mau ngemall? Aku sama sekali bukan tipe anak mall kaya dulu. Udah bosen juga sama tempat kaya gituan. Lagian kalau cuma mau ngemal di Jogja juga ada.


Cara termudah buat pergi ke Solo adalah naik kereta. Ada yang namanya kereta Prameks sama Sriwedari. Kalau yang Sriwedari itu udah pakai AC dan nomer tempat duduk, harga tiketnya sepuluh ribu. Jadi nggak bakal tuh yang namanya rebutan kursi kaya mau mudik. Tapi kalau Prameks itu lebih nggak pakai yang namanya pendingin udara plus ga ada nomer tempat duduk. Jadinya siapa cepat dia dapat. Emang sih harganya lebih murah cuma enam ribu aja.

Kalau ke Solo selalu dapetnya kereta yang Prameks. Nggak terlalu merhatiin jadwalnya juga sih. Udah bisa ditebak, kalau akhir pekan itu pasti keretanya bakalan penuh banget. Nggak tau pada mau ngapain juga mereka ikutan ke Solo. Udah pada tau kan sifat semua (nggak semua juga sih) orang Indonesia kaya apa? Yang Pasti pada nggak mau ngalah, mau cari menang dan amannya sendiri. Nggak pada peduli deh didepannya ada lansia atau enggak, main dorong aja. Yang penting mereka bisa masuk duluan. Mungkin dalam pikiran mereka, ngapain juga peduli sama mereka? Toh mereka juga bukan anggota keluarga mereka.


Yang lebih sedih lagi, di dalam gerbong. Ada rombongan anak muda dengan santainya duduk-duduk dan becanda tanpa dosa sementara didepan mereka ada nenek-nenek yang terpaksa harus berdiri karena nggak kebagian tempat duduk. Nggak bisa ya mereka kasih satu tempat duduknya buat nenek tersebut. Jogja Solo itu nggak lama loh. Cuma 1 jam aja dah nyampe. Saya yakin sih anak-anak muda tersebut masih punya banyak tenaga dibandingkan nenek tua itu.Mungkin mereka masih punya banyak tenaga, tapi naluri mereka yang udah mulai berkurang.

Dari satu gerbong prameks tersebut, kita bisa belajar dan melihat tentang beragam jenis sifat manusia. Mulai dari yang mau menang sendiri, yang sok akrab atau mungkin orang yang malas mandi. Soalnya dari bau badannya kita bisa mencium dia udah mandi apa belum waktu mau berangkat ke Stasiun. Semoga kedepannya sih pemerintah bisa memperbaiki sistem angkutan rakyat  ini. Mungkin dengan membatasi jumlah penumpang dan menambah jumlah keberangkatan keretanya. Jadi kita nggak perlu rebutan lagi kalau mau naik, terutama kalau akhir pekan.

4 comments:

  1. Saya pernah naik Prameks, ya berdiri juga dari Jogja sampai Solo. Habis itu saya kan niatnya lanjut pergi ke Tawangmangu naik bus umum, eh malah berdiri juga hahaha, lebih lama lagi sekitar 2 jam. Alhasil nyampe Tawangmangu kaki sudah pegel duluan, hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau gitu pijet dulu om di tawang mangu, haha

      Delete
  2. halo bro, ane ngikut mampir keblog kamu ya..
    seumur hidup baru pertama kali naik kereta, waduh sensasi udiknya bukan main, tapi saat itu dari bandung ke jakarta sih. Ane jadi pengen nyobain jalan kesolo juga dah pake kereta next time.
    btw itu yg gak kasih duduk emang udah kebiasaan kali ya, nafsi nafsi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih bro dah sempetin mampir...
      ayoo kapan lagi maen ke jogja? iya cobain jalan-jalan juga ke Solo. Naik kereta deket kok cuma 1 jam. Iya udah kaya jadi kebiasaan. Sapa yang duluan ya siapa yang duduk

      Delete